Lakukan 4 Hal Ini Agar Anak Berani Berangkat Sekolah Sendiri

27 July 2017

Orang tua mana yang tidak senang jika anaknya mau bersekolah. Pertanyaannya sekarang, apakah anak berani berangkat sekolah sendiri atau tidak? Apakah anak bisa ditinggal sendiri di sekolah atau tidak? Pada tahap perkembangan anak ini, ada sebuah dilema tersendiri yang dirasakan oleh orang tua, khususnya para Ibu. Di satu sisi mereka menginginkan anaknya tumbuh menjadi pribadi yang lebih mandiri. Namun, di sisi yang lain mereka tak ingin melepaskan perhatian pada anak, baik itu kangen atau cemas.

Oleh karena itu, di bawah ini akan dijelaskan beberapa hal yang dapat dilakukan oleh orang tua agar anak berani berangkat sekolah sendiri. Selain persiapan dari sisi anak, orang tua pun harus melakukan hal yang sama.

Menentukan Target Waktu

Menentukan Target Waktu

Menentukan Target Waktu

Semua orang membutuhkan waktu untuk beradaptasi, termasuk anak-anak. Sangat wajar jika pada hari pertama sekolah mereka minta ditemani oleh orang tua. Biasanya semakin lama anak-anak akan terbiasa dan bisa ditinggal setelah nyaman dengan lingkungan dan teman-temannya. Yang tidak wajar adalah jika anak selalu minta ditunggui dalam waktu yang lama. Selain anak tidak mandiri, Anda pun menjadi tidak bisa melakukan aktivitas harian dengan leluasa, khususnya jika Anda termasuk ibu yang bekerja.

Oleh karena itu, langkah pertama yang bisa Anda lakukan adalah menentukan target waktu sampai anak berani berangkat sekolah sendiri. Berikan penjelasan kepada anak untuk mau belajar mandiri dan terangkan secara jelas rentang waktu yang disepakati. Empat minggu dirasa cukup untuk melakukannya.

Memberikan Kepercayaan Kepada Anak

Memberikan Kepercayaan Kepada Anak

Memberikan Kepercayaan Kepada Anak

Tentunya Anda sendiri harus percaya akan kemampuan anak. Jika tidak, Anda akan terus terpancing untuk membantunya sehingga anak tidak memiliki kesempatan untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapinya sendiri. Selain itu, anak juga layak mendapatkan motivasi dari orang tua agar mereka bersemangat melangkah ke sekolah. Biasakan anak berpamitan kepada orang tua sebelum ke sekolah. Orang tua juga tak lupa berdoa agar aktivitas anak di sekolah berjalan lancar.

Memberikan Kepercayaan Kepada Guru & Sekolah

Memberi Kepercayaan Kepada Guru

Memberi Kepercayaan Kepada Guru

Selain memberikan kepercayaan kepada anak, Anda juga harus memberikan kepercayaan kepada sekolah dan guru yang mengajar. Anda tidak perlu cemas bahwa sekolah tidak dapat menjaga anak sebaik Anda. Jika pikiran seperti itu selalu ada, Anda sendiri tidak akan pernah bisa tenang dan anak berani berangkat sekolah sendiri hanyalah harapan semu. Tentunya tidak serta merta melepas tanggung jawab sebagai orang tua. Sebaiknya Anda menjalin komunikasi yang baik dengan pihak sekolah agar mengetahui perkembangan dan kendala anak di sekolah. Patut Anda ketahui bahwa orang tua juga bisa berperan menjadikan sekolah lebih baik melalui sumbang ide maupun dana.

Menyusun Strategi Menunggui Anak

Strategi Menunggu Anak

Strategi Menunggu Anak

Sekarang kita memasuki tahap praktis melalui strategi menunggui anak di sekolah. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, agar anak berani berangkat sekolah sendiri diperlukan penyesuaian yang bertahap. Pada minggu pertama, Anda bisa menunggu di jarak yang dekat dan terlihat oleh anak. Dalam penyesuaian ini, yang anak perlukan adalah kehadiran Anda. Pada minggu kedua, Anda bisa mulai menunggu di jarak yang jauh, tapi tetap terlihat anak.

Memasuki minggu ketiga, Anda tetap menunggu di area sekolah, tapi tidak terlihat oleh anak. Tahap ini mulai mengajarkan anak untuk melepaskan diri. Terakhir di minggu keempat, Anda bisa melepaskan anak sepenuhnya menjadi lebih mandiri di sekolah. Untuk melatih keberanian dan kemandirian anak, diperlukan komunikasi dan kepercayaan dari orang tua. Hubungan dengan sekolah dan guru sebagai lingkungan dan orang tua pengganti juga sangat penting agar tumbuh kembang anak tidak terlepas dari pengawasan. Dengan cara ini, anak tetap dapat merasakan kasih sayang orang tua tanpa harus bergantung dan terkekang.

Leave a reply
Hadapi Anak Suka Meniru Ucapan dengan 4 Hal IniCara Cerdas Memilih Tayangan untuk Anak

Leave Your Reply

Your email address will not be published.

Free Call

We are pleased to answer all your questions

+62 888 1 800 900
Live Chat via Whatsapp!